Friday, 9 March 2012

Cake Ultah Keponakanku

Ini cerita keduaku di blog ceritacentong …semoga gak bosan yah ....

Kejadian ini baru aja terjadi pada aku, kira-kira satu bulan yang lalu. Waktu keponakanku ulang tahun, orang tuanya pesan cake ke aku dengan tema Thomas, tapi pengennya base cakenya tiramisu. Aku bilang gak bisa kalau base cakenya tiramisu. Ya udah, cake Thomasnya kecil aja deh asal bisa dimakan, begitu requestnya. Karena yang ultah keponakan akhirnya aku bikin dua cake, satu cake tiramisu dan satu lagi brownis kukus di carving jadi Thomas, dengan catatan harga cake hanya untuk satu cake. Aku pikir gak apa-apa lah, sekalian kasih kado.

Seminggu kemudian, ada yang telpon aku mau order cake ukuran 30 cm x 30 cm, yang ternyata teman kakak iparku yang kemarin pesan kue.
Awalnya dia bertanya, "Dengan tema Spongebob ukuran 30 cm x30 cm, cake lapis surabaya harganya berapa?"
Aku bilang, " Diatas Rp.500,000 .."
Terus dia bilang lagi : " Mahal bener mbak, ya udah cakenya coklat aja, kemarin mamanya si ‘A’ (keponakannku) dengan harga sekian bisa dapet 2 cake? Masa sekarang gak bisa harga segitu?"
Dengan tenang aku bilang lagi : "Gak bisa mbak, yang kemarin itu kan sekalian kado buat keponakan, gak bisa disamaain, ada juga aku cuma kerja bakti nih mbak kalau tetep minta harga segitu " 
Dia tetep kekeuh nawar : " Harganya Rp.300.000 deh mbak, masa gak dapet sih? Nanti aku rekomendasiin ke temen-temen aku deh  biar pada pesan kue di mbak. Yah boleh yah, kalau boleh aku transfer sekarang nih aku ambil besok  siang. Gimana mbak boleh ya?"
( Beliau ini telponya jam 03.00 sore katanya untuk dipakai lusa, tapi ternyata untuk besok siang  dan  mau diambil sendiri. Beliau tinggalnya di Bintaro)
Akhirnya aku bilang : "Tetep gak bisa mbak ...maaf…dengan bakulan ini aku mau cari sedikit lebihan untuk keluargaku bukan untuk malah nombok"

Mungkin kalau awalnya beliau bilang gak punya cukup uang untuk beli cake aku atau budgetnya gak cukup untuk beli cake ultah anaknya, mungkin aku malah akan membuatkan lebih atau disesuaikan dengan budget.
Bukan malah menawar sampai titik darah penghabisan sang bakul kue.

Well I’m just a cake maker not the magician…..


Pengirim : Redni Astuty
Domisili  : Jakarta
Website : http://www.sandiazcakes.blogspot.com/