Monday, 11 June 2012

Beberapa Cuplikanku


Sudah lama sebenarnya ingin berbagi cerita di sini…. Tapi aampuun ga sempet selalu. Karena faktor umur kali yak yang sudah layak disebut sebagai ibu, mamih, bunda, teteh, tante, uwa..hehehe …jadi susah bener merangkai kalimat-kalimat. Jadiiii ...ceritanya diambil secuplik-cuplik dari berbagai macam kejadian…



<> Ikhlas Selalu Ada…<>

Padatnya pekerjaan hari ini, suara rajangan pisau, hembusan api di tingkat “ngebut” dibalut  hentakan riang lagu-lagu Korea dan teriakan-teriakan : 
“ Kentang 10 kg !!” 
“ Kacang 3 kg aja yaa Buu …?”
” Tetelan ada 5 kg Buu…!”
“ Oke, rebus merica garem jangan lupa, 1 jam tunggu Ibu”
Bergegas ambil ayam potong di tukang ayam, lalu beli telur 3 peti dan minyak goreng. 

Sampai rumah mata langsung berbinar melihat sudah ada 4 buah thermos berisi nasi berjajar dengan cantiknya.
“Siapa masak nasi ini?” sambil lihat jam sudah pk 13.00 thank’s God!
“ Ririn Buu…”  serempak nada soprano terdengar. 
Tiba-tiba jantung melonjak-lonjak: “Haaaa…Ririn hebaddd, horeee” 
Otomatis tepuk tanganku dengan ramenya sambil bergegas cari si anak pemalu. Tiba-tiba dia sudah nyamperin aku sambil salam dan cium tanganku (subhanalaaah,,, mengharu biru rasanya)
Dengan tanpa memandang saya, lirih terdengar suaranya: “Terima kasih Bu” sambil pergi bergegas dan senyum malu (juga dengan tanpa melihat saya, yang hampir menitikkan air mata)

Taukah…? This girl pernah berusaha memasak nasi tanpa saya suruh, memakai rice cooker dan tidak dikasih air berasnya! Hasilnya sukses gosong! 
Lalu mencoba lagi menanak nasi di hari yang sama tapi dengan air yang sedikit, hasilnya tentu saja ngeletis!! (belakangan aku tahu bahwa dia memaksa diri belajar masak karena ingat akan teman-temannya yang sedang bertugas di luar)

Saya bersyukur, karena  sudah  tertanam padanya ajaran yang sedikit. Anak ini datang dengan atribut  pemalu, introvert, no smile, tapi  sungguh keikhlasan saya  terpancar hasilnya… Alhamdulillah.



<> OVJ di Siang Bolong <>

Tanpa assisten masak …!!! Bener-bener deh,,, yang namanya kesehatan, kekuatan dan kesabaran sedang di uji olehNya.
Alasan sakiit?? Hohoho,,, mana ada yang mau tau kalau itu sudah jadi sebuah kontrak kerjasama! Setuju gak?

Tiba-tiba ini badan bawaan lemes dan maunya tidur melulu, maunya rapeeet terus ini mata!! Asal liat cahaya sinar kepala langsung berasa pusing-pusing. Cek tekanan darah!! Pinterrrr Nickeee!! Ternyata tekanan darahmu di bawah rata-rata,,, pantezzz
Pagi-pagi turun ke dapur,,, akhirnya aku bilang: ”Beresin semua ya,,, kalo udah bangunin Ibu !!” 

Aku minum obat, berusaha pingsanin diri dengan berbaring di sofa! Jiaaaah,,, baru aja ngetutup mata (perasaan doang kali ya padahal tidurnya dah lama,,, hikss), “Buuuu…udah siap tinggal sreeng!”
Bangun dengan berat hati, cuci muka, oles-oles muka pake sunblock (eeeuuuh bayangin muka aye bersinar mengkilat kena lotion) melangkah keluar, baru di pintu, kepala udah muter kaya gasing liat sinar “siang” yang terik.
Sambil berpegangan pintu, tanganku langsung meraih 'sesuatu' yang ada,,, ahh aman deh sekarang! Langsung aku pakai 'sesuatu' itu, lalu melangkah dengan tegap, lengkap dengan uniform daster, cover celemek dan bertolak pinggang.

“Mana osreng-osrengnya?” pasang suara kenceng kayak pake TOA. Langsung semua nyari, begitu nyodorin peralatan perang pisau, sutil dan centong sayur, langsung berlima itu anak perempuan jongkok sambil pegang perut ketawa terbahak-bahak.
“Aduuh ini si Ibu, mau masak sambil pake kaca mata anti badai Syarini?”
Saya cuma tersenyum-senyum geli gaya Sule: ”Diem ah! Dari pada dikomplen ga masak!” 

Akhirnya sepanjang siang masak pake kacamata hitam, tapi asal udah bertatap sama anak-anak dapur pasti deh mereka ga ilang ketawanya... hahahahaa...
Besoknya  peralatan perang yang disodorkan ada tambahan kalimat “kacamata anti badai”


<> Wabah CangCuter <>

Kalau habis lebaran, pegawai ada yang terus kerjanya dan juga ada yang berhenti. Biasanya saya akan bersaing dengan pabrik-pabrik yang ada di sekitar kampung pegawai dapur.

Ehmm, ini story about my new comer nih…
Ada seorang pegawai baru bernama “Hendi”, tampangnya biasa-biasa aja pada umumnya, tidak bakal menaruh perhatianlah cewek-cewek setaranya.
Kerjaannya juga begitu, biasa juga, masih ukuran rata-ratalah. Tapi donk, kalo sudah mau tugas service, saya sering terpana, bungkam ini mulut terkunci, tangan hanya bisa meremas-remas gelisah, lalu berbalik sambil pegang kepala,,, pusiiiing deh kepala! Dalam hati aku berkata : "Aduuh Hendi untung ya saya masih punya hati…!" 

Gimana coba??? Bayangkan,,, si Hendi ini akan memakai baju seragam kita, rapih plus harum semerbak (point 7 deh buat dia). Tapi begitu ngeliat tampilan rambutnya,,, alamaak itu rambut basah, dengan satu baris poni dibiarkan basah menempel di kening dengan sisa poni serta rambut atasnya dijambul setinggi sasak nenek-nenek!
Toeeeeeetttt,,, meleyot deh itu point langsung turun di level 3! Gimana saya harus mbetulin penampilannya coba!! 

Agak lama sedikit bekerja mulailah saya bisa hapal sifatnya. Akhirnya saya muter cari cara supaya bisa ngasih tau tentang itu jambulnya.
Suatu saat saya sibuk cari sepatu tugas, ada kerjaan Hendi yang ga beres, sepatu dibiarkan berantakan. Nah kena looo!
“Hendiii,,, sini kamu, ini apa kerjaan kaya gini beresin ga! Nanti ibu rebonding rambutnya yak! Kamu jangan asal bisa jambulin rambut donk, kudu pinter juga bebersih!”
Jawab si Hendi sambil lari-lari betulin sepatu-sepatu:”Bu,,, punten jangan marah atuh, kan kalo dijambul, sampe salemba kering rambutnya, jadi tar kelihatannya banyak"
“Aihh kamu kaya anak gadis waeee,,,! Ayo keringin sekarang rambutnya, jangan dijambul,,, hahahahaha!"


<> Sudah Diatur OlehNya <>

Suatu ketika saya dipanggil untuk kerja part time di kantor yang dulu, ah pengen bawa camilan ke kantor. Setelah berpikir pengen bikin apa, buat temen-temen kantor dan berdoa mudah-mudahan ada yang pesan suatu saat hehee.. 

Sambil ngulenin adonan roti unyil, sudah kepikir mata temen-temen yang terbelalak lihat roti kecil-kecil dengan macam-macam gaya (mungkin ini yang namanya sombong kecil-kecilan kali ya hahahaa...)
Ealah,,, hujan gerimis di pagi hari tapi tetep semangat dehh ke kantor. Waktu itu jamannya jarang banget cewek kerja bawa motor. But I did !
Weees,,,, pokoke ada alasan besar, kenapa aku kerja pake motor. Aku itu sering dilecehin di kendaraan umum. Gitulah, jadinya lebih nyaman bawa apa-apa sendiri.

Karena hujan jalanan jadi liciiiin, tiba-tiba dua motor di depan ngerem ngedadak! Lah,,, yang di belakang jadi ikutan heboh dong.
Motor di depan saya sudah mendarat ke samping duluan, alhamdulilah saya terhindar bertubrukan motor dengannya, tapi ini motor liciiiin banget sehingga terjatuh lah saya pelan-pelan. 

Langsung beberapa pengendara motor yang lain berhenti untuk menolong yang lainnya. Begitu saya buka helm (saat itu saya belum pakai kerudung) dengan tiba-tiba saya langsung dirubung oleh mereka  dengan: ”Ibu,,, ibu ga papa khan??” 
Mendadak dengan tenaga super woman aku langsung bangun: 
”Kue saya,,, kue saya,,, kue saya mas” 
Hahaha,,, yang lain akhrinya pada ikutan nolong, tapi bukan untuk nolong saya melainkan nolongin mungutin roti unyil saya!! Aduuhh …

Jadi apapun rencana yang di dalam pikiran selalu Allah yang memutuskan seperti apa kejadian berikutnya.


Pengirim   : Nicke JJ
Domisili    : Bandung 
Website    : http://aucoindemacuisine.wordpress.com/

Rainbow Cake ku Meleleh


Halooo buat semuaaa,,,,

Baru bisa merangkai kata, setelah hectic beberapa waktu yang lalu. Ceritanya kamis malam aku baca di milis ada yang butuh Rainbow Cake (RC) buat Hari Jumat. Aku coba contact untuk detailnya, lalu tanya ke kurir bisa atau tidaknya. Jawab kurir bisa ....ya sudah aku terima ordernya.

Mulai bikin kue pagi. Baru sadar stock cream cheese frosting gak cukup kalau untuk kue ini karena kebetulan ordernya adalah full covered. Pagi-pagi ke toko bahan kue di pasar dan dapat cream cheese merk Anchor dan Yummy masing-masing @250 gr. Aku beli semua.

Singkat kata,,,, kue beres pk 09.30 pick up sekitar pk 10.00-11.00 (aku ga perhatikan jam karena harus baking lagi buat yang batch siang). 


Rainbow Cake


Sampai di tempat customer, si customerku telepon, tenyata ......sebagian frosting di dinding leleh dan buah strawberry yang ada di paling pinggir banyak yang jatuh. Astagaaaa ......!!
Kata customer ini RVC akan dipakai untuk acara pk 07.00 malem. Panikkk ....langsung cenut-cenut kepalaku. Nelpon mobil langganan ternyata pas ga bisa juga. Aku coba email ke milis NCC siapa tau ada yang bisa menolong untuk cover lagi RC ini. 
Ternyata sampai jam 03.00 sore belum ada yang bisa. Ada beberapa teman di milis NCC bisa membantu tapi masih ngantor, jadi ga mungkin ngejar ke Narogong jam 06.00 sore. Ada temen yang sanggup juga tapi ga punya cream cheesenya.


Rainbow Cake meleleh


Ya sudah ...memang harus jalan sendiri. Selesai beresin kue batch sore, aku serahin ke kurir untuk dikirim ke pemesan. Aku langsung panggil taksi, sambil menunggu taksi datang siapin cream cheese frosting, lazy susan, spatula, piping bag, buah segar dll. 
Berangkat pk 04.30 sore,,,,sambil di sepanjang jalan komat-kamit berdoa ....semoga ga parah rusak cover cream cheese RC nya, dan lancar perjalanan saya. Taksi sempat merayap di toll JORR dan pintu tol Bekasi Barat, dan sempat kesasar juga cari-cari alamatnya, secara belum pernah ke daerah Narogong.

Akhirnyaaa ....sampai juga di rumah customer pk 06.30 sore. Yang empunya rumah sudah menunggu. Kue dikeluarkan dari lemari es, aku cuci tangan, ambilin cream cheese yang leleh di sekitar kue, kemudian poles ulang, dirapiiin, dan taraaa .......pk 07.00 tepat aku sudah kembali di taksi perjalanan pulang.


Rainbow Cake revisi


Alhamdulillah ....customernya bukan orang yang rewel. Kooperatif sekali. Saat aku SMS bertanya bagaimana rasa kue dan apakah ada kritik? Berikut jawabnya :
 "Oh, tamunya pada suka bu,,, lembut ,,,,dan terutama warnanya itu yang buat orang tergiur ingin nyicip. By the way, nanti saya pesen lagi untuk ulang tahun suami dan anak-anak saya. Juga orang kantor ... Thanks ya bu."  Alhamdulillah .......

Asistenku sempat berkata: "Wah ....ibu ga jadi untung dong buat kue ini, malah nombok" (waktu dia lihat argo taksi yang mesti dibayar. 
Jawabku : "Untung koq mbak, kan nambah temen 1 lagi, nambah ilmu jalan sampai ke Narogong, nama baik dan kredibilitas terjaga". 
Satu hal lagi yang ikut terbantu adalah si supir taksi yang katanya belum dapat setoran yang cukup dari kemarin. Alhamdulillah pak supirnya baik banget, dia proaktif nanya ancer-ancer tiap beberapa saat.


Moral of the story yang aku dapat : 

Be cool fiend's... Hehehehe .....kalo kita tenang insyaallah semua pasti bisa teratasi dan selalu ada jalan keluar. Coba kalo ga tenang, setelah dapat kabar itu pasti 2 kue yang ada di depan mata ga bakal jadi.


Terima kasiiiih buat yang menyempatkan baca pengalaman saya.


Pengirim   : Besta Arlita
Domisili    : Jakarta

Sunday, 10 June 2012

Curhat Saya .....


Pesanan dadakan dari seseorang yang direkomendasikan oleh salah satu customer saya.
Delivery ke Cipete Raya di salah satu restoran di sana untuk client mereka.H-2 deal transaksi, H-1 uang muka dibayar 50% dan sisanya cash on delivery.

Pada saat deal di H-1 dengan Ibu A, beliau setuju bahwa figurinenya pakai plastic mainan. Dan temanya adalah pacuan kuda. Saya saat itu langsung menyampaikan alasan saya  yaitu waktunya yang mepet banget, figurine kuda pasti ngga akan bisa set karena itu adalah standing figurine dimana cuaca juga tidak terlalu mendukung, lagi cuaca hujan dan lembab. Beliau pun OK, dan setelah cake jadi sebelum dikirim saya foto dulu cake nya dan saya kirim ke ibu A via BBM. Sekali lagi beliau OK.

Hari H :
Saya sendiri yang mengantar kuenya dengan menggunakan taxi. Sampai di temat turun dari taxi, saya antar kuenya masuk ke dalam resto. Sesampai di dalam resto ada seorang bule, dan dia pun bertanya : “Is it my cake?” ….Saya jawab :” Iya”…..
Begitu dia buka tutup kotak kue…. dia geleng-geleng sambil angkat tangan ke atas dan tampangnya bete. Semenit kemudian dia balik lagi ke arah saya dan comment :
“This is plastic and my kids can make it. This cake is standard and very basic”
“Why you don't make it from plastic icing?” and bla bla bla....and so many bad words he was said...
Yang pasti beliau marah dan bentak-bentak saya…..dan kata-kata yang jelas di kuping saya :
“SAYA TIDAK SENANG...kue ini JELEKK !!!”

Saya bengong…….speechless………

Final words …. beliau tanya :”How much??” kemudian beliau ini order ke managernya : “Asking discount to her !! This is not worthed...I dont want to pay !!!”

Saya tertegun... diem... pasrah dan hampir nangis.. tapi ditahan….
Terus managernya tanya ke saya:” Gimana nih Bu?”
Saya bilang:” Ntar bapak bicara saja dengan Ibu A, saya pasrah aja lah Pak, terserah mau dibayar berapa, seikhlasnya aja Pak”

Saya pulang dengan hati gundah, sedih dan menangis di mobil taxi dalam perjalanan pulang.
Betapa kecewa hati saya mendapat perlakuan seperti itu, mengingat perjuangan saya mencari kudanya begitu sulit, dari yang ngubek-ubek pasar mainan di Pasar Gembrong.  Selama 2 jam lebih saya di sana, setiap toko yang saya tanya semua menjawab ngga ada stock mainan kuda .
Akhirnya sampai pada 1 toko grosir yang menjual mainan kuda seperti keinginan saya, tapi saya harus beli 1 bal isi 60 pcs. Ya sudahlah terpaksa beli 1 bal @ Rp 90,000/bal....(sambil saya bingung nanti tuh sisanya mau diapain??
Sempet kepikiran mau ke Asemka, tapi kejauhan karena masih harus bikin base cakenya. Eeeh …..pas mampir ke toko Ani, ternyata mereka jual mainan kuda per 1 pc @ Rp 9,800...OMG...lemes banget liatnya. Akhirnya malah yang dipasang yang beli di Toko Ani. Mainan kuda yang 1 bal, masih utuh nganggur di rumah.
Sepulang dari Toko Ani...ban kempes kena paku… terpaksa dorong …..jauuh banget …sementara kepala lagi pusing banget, migrain kumat dan lagi flu berat.

Siang ini ...oalaahh...tambah sesek dada ini …Akhirnya aku di BBM oleh Ibu A yang isinya kue saya didiscount sebesar Rp 250,000,-
OMG....margin yang saya ambil hanya Rp. 125,000 saja untuk kue ukuran 40 cm x 40 cm dengan cover fondant.  Ketika saya coba negosiasikan dan jelaskan situasinya, saya minta harga dipotong sebesar Rp 125,000.- saja. Beliau bilang kemahalan untuk harga segitu.  Alasannya kuenya terlalu manis dan pendek, tidak sepeti kue yang saya buat untuk saudaranya tempo hari.

Akhirnya saya bilang: “Yah seikhlasnya aja bu berapa yang pantas dibayar untuk kue saya. Mungkin rejeki saya memang cuma segitu. Semoga discount tersebut menjadi berkah buat saya dan keluarga.
Semoga Ibu A makin sukses usahanya dan terima kasih banyak sudah mau menolong saya seperti yang Ibu bilang terakhir di telephone”
(Ibu A waktu itu sempat bilang, niatnya mau bantu saya tapi kenapa kok ending nya begini yah. Deg duerrr... gimanaaa gitu saya dengernya...)

Jawaban BBM saya terakhir yang saya tulis di atas, ngga dibalas oleh Ibu A. Akhirnya saya telpone Ibu A tersebut, saya bicara baik-baik dengan beliau, meminta maaf atas ketidaksempurnaan kue saya. Minta maaf sudah bikin kecewa.
Ibu A berterima kasih karena saya mau telpon ke beliau dan tetap santun padanya. Beliau bilang next time dia akan tetap order lagi ke saya, tapi untuk kalangan sendiri saja, tidak untuk client restorannya.

Soo temans ..ini pelajaran pahit buat saya, setelah saya nangis kemaren, saya hanya bisa tersenyum.
Semoga setelah peristiwa ini saya benar-benar naik tingkat ujian iman dan bisnis kue saya juga makin meningkat.
Semoga usaha ini berkah buat keluarga saya dan bisa terwujud cita-cita saya untuk memilikki cake shop…..one day ….amiieenn.

Motto hidup saya : *Bukan berapa kali kamu gagal, tapi berapa kali kamu bangkit dan jadi pemenang*.....

Aminnn...


Pengirim   : Tira
Domisili    : Jakarta
Website   :
www.rayan-cakes.blogspot.com



Friday, 4 May 2012

Pengalaman Tak Terlupakan (jauh di mata, dekat di hati)

Cerita bermula saat aku masih tinggal di rumah orangtuaku, di daerah Kembangan Jakarta Barat. 
Teman SMA ku memesan kue ulang tahun untuk keponakannya yang akan datang ke rumahnya di daerah Cikupa, Tangerang.

Aku langsung menyanggupi, karena ku pikir kalau urusan delivery tinggal menyerahkan pada kurir khusus kue.
Aku mulai belanja bahan-bahan, dan membuat serta mendekor kue sesuai pesanan yang diminta temanku itu.
Sebelumnya aku menelepon kurir langganan ku, mereka memastikan bahwa bisa mengantar tapi sekitar jam 5 sore, karena pagi dan siang sudah fully-booked. Aku konfirmasi ke temanku, dia bilang tidak masalah jika kue tiba di sana malam hari.

Pagi-pagi aku mengikuti kursus barbie cake dengan uni Dewi Anwar di Toko Jojo, karena aku sudah tidak mungkin membatalkan jadwal kursus, akhirnya kue aku titipkan dengan orang rumah. Setelah aku pulang kursus sekitar jam 6 sore, aku kaget bercampur bingung, ternyata kuenya masih ada di rumah. Ternyata kurir sudah membawa kue tersebut, tapi tak lama langsung mengembalikan ke rumahku.

Alasannya hari sudah sore dan tujuan yang terlampau jauh hingga kue tidak sanggup mereka antar. Ya Allah...aku bingung...banget...duh bagaimana ini...aku sudah capek pulang dari kursus, ditambah ada masalah seperti ini. Akhirnya aku memberanikan diri menelpon temanku dan berkali-kali meminta maaf padanya.
Untungnya temanku memaklumi, dan dia minta kuenya diantar besok ke daerah Kelapa Gading, Jakarta, esok harinya.


Jadi kuenya langsung diantar ke rumah keponakannya itu. Padahal temanku itu ingin sekali menikmati kue buatanku, tapi akhirnya tidak jadi karena insiden kecil ini.
Alhamdulillah esoknya kue diantar kurir langgananku itu ke Kelapa Gading dengan selamat dan kuenya aman tanpa kurang suatu apa pun.

Itulah salah satu pengalaman ku yang mendebarkan selama setahun lebih aku menjadi bakul kue.
Semoga menjadi pelajaran buat aku dan rekan-rekan lain.
  

Pengirim : Lala Zulaiha
Email      : zulaiha.lala@gmail.com

Thursday, 3 May 2012

Deg-degan Delivery Cake Saat Rusuh

Ini kisah kurang lebih sebulan lalu,,,,aku pernah share ceritaku ini di milis NCC tapi dengan bahasa yang acakadul & penulisan yang salah-salah, karena saat aku mengetik laporan ke milis NCC tersebut, tanganku  masih gemetar ketakutan berhubung kejadiannya baru aja aku alami...
Semoga kisah lengkapku saat ini lebih mudah dimengerti dan ga ada maksud apa-apa selain cuma ingin berbagi pengalaman yang seumur-umur belum pernah aku alami..amit-amit jangan lagi deh..

Sebelum aku ceritain tentang kisahnya, aku mau ceritain dulu latar belakang kejadiannya..

Aku tinggal di wilayah komplek yang berdekatan dengan komplek dimana di situ  tinggal salah satu "tokoh etnis suku" yang dikenal di dunia "hitam". Tinggal beserta anak buahnya yang suka sewenang-wenang pada penduduk sekitar.

Hari itu dimulai pagi-pagi pas mau berangkat antar anak ke sekolah jalan yang biasa kulalui banyak sekali bertebaran daun dan sampah ranting patah, dapet SMS dari suami  yang bilang itu efek dari angin ribut semalam (aku langsung teringat status temen di FB bahwa tadi malem ada tawuran). Dengan cuek aku balas SMS suami, bukan angin ribut tapi ada tawuran semalem.
Tapi beneran ga nyangka kalau ternyata jalan kampung itu dialihkan, ga boleh lewat jalan utama. Sepanjang jalan yang dilalui, aku lihat beberapa penduduk bergerombol di luar rumah, dan dari potongan-potongan percakapan yang kudengar, ternyata ada penduduk kampung yang terkena parang suku etnis anak buah si"tokoh" tersebut.

Akhirnya sampailah motorku di sebuah gerbang yang cukup besar menuju jalan raya. Tapiiii yang bikin aku heran jalan raya ini sudah penuuuhhh macet total  sama kendaraan dari dua arah berlawanan dan mereka tak bergerak! Setelah aku toleh ke sebelah kanan, pemandangan yang aku lihat bener-bener bikin lemeeessss …di sana ada sebuah mobil lagi dipukul-pukul pakai tongkat panjang-panjang dan kaca mobilnya dipecah-pecah oleh sekelompok anak-anak  muda.
Aku stuck ga bisa kemana-mana, ga mungkin bisa balik arah yang tadi aku lalui. Ndilalah aku melihat celah di depanku, kemudian di sebrang jalan aku lihat ada jembatan yang memungkinkan untuk bisa aku lewati.  Nekat aku lewat menuju ke sana diikuti motor-motor  di belakangku, sementara mobil yang lagi dihajar massa sudah berubah posisi moncongnya. Dalam hati mungkin mau ditenggelamkan ke kali di sisi jalan.

Alhamdulillah berhasil menyebrangi jalan macet dan sampailah menyebrang jembatan kecil di atas kali. Terpaksa pagi itu anakku telat masuk sekolah akibat kejadian ini dan berita yang aku dapat ternyata telah terjadi  pembunuhan  yaitu peumpang mobil yang digedor-gedor tadi, sedangkan mayatnya masih di jalan belum diangkat. Ya Allah ini benar-benar horror yang tidak masuk di akalku

Akhirnya sampailah di rumah dan teringat pesenan teman lama yang tinggal di Daan Mogot yang orderannya adalah Black Forest dan memajukan jadwal pengambilan karena ada isu mau ada demo buruh besar-besaraan di  Jakarta. Langsung aku buatkan birthday cake (BDCK) Double Chocolate pesanannya berikut request di BDCK tersebut ada mobil-mobilan dari fondant. Rencananya malam ini mau diambil ke rumah. Okelah ….dan akhirnya semua selesai dan siap diangkut pukul 19.00 wib.

Temanku berangkat dari Daan Mogot pk 19.30. Pada pukul  23.15 temanku nelpon: “Mbak aku sudah sampai tapi ga bisa ke komplek nih,  jalan menuju kesana diblokir" 
Seperti yang sudah disepakati, bareng suami berangkatlah aku mengantar BDCK di luar komplek malam itu. Berangkatlah kami berdua ke luar rumah malem itu naik motor sambil membawa doos besar berisi BDCK pesanan teman kami.Ddan di sinilah dimulai lagi ketegangan itu.....

Begitu sampai gerbang komplek aku ga sangka ternyata sudah banyak sekali kaum laki-laki berkumpul menjaga gerbang. Seorang bapak mendatangi kami dan berbisik :"Diluar lagi ramai pak, katanya mau ada penyerangan …tahan dulu ya pak sampai ada berita selanjutnya”
Akhirnya kami diperbolehkan ke luar komplek yang ke arah Harapan Jaya saja.

Dan ketegangan jilid II hari itu dimulai lagi. Suasana jalan yang dilalui sepi karena memang sudah menjelang tengah malam, tapi situasi mencekam sangat terasa. Kami terus melanjut kan perjalanan dengan mulut yang terus beristighfar. Jarak dari komplek menuju Harapan Jaya kira-kira 1 km dan kami harus melalui komplek Titian Indah. 
Saat menyebrang jembatan kecil yang menghubungkan Titian Indah dan Harapan Jaya, suamiku berbisik: "Kalau sudah sampai di sini malah gapapa kamu tenang aja"
Dan kamipun masih harus menyusuri jalan sampai keluar komplek Harapan Jaya dimana temanku sudah menungguku di seberang jembatan di luar wilayah Harapan Jaya. Saat itu yang ada dipikiranku secepatnya menyerahkan kue kemudian pergi secepatnya dari sana

Akhirnya proses serah terima selesai dan kami harus kembali lagi melalui jalan yang tadi kami lalui, karena melihat aku masih tegang dan cenderung panik suamiku bilang.."Kamu jangan panik ya..aku bisa ngelakuin apa aja kalau terjadi apa-apa".
Ya Allah….tambah panik deh denger suami bilang gitu, spontan aku jawab "Iya aku ga panik..iya aku ga panik.." ucapku berulang-ulang tanpa sadar dengan maksud berusaha mencari kekuatan dari kata-kata itu. Kedua tanganku makin mencengkeram jaket suami.

Sesampai di gerbang kecil yang membatasi komplek Harapan Jaya dan Titian Indah ternyata gerbangnya di gembok...panik seketika...berbarengan hp berdering temanku menelpon: “ Mbak di mana?”
“Duhh.. nanti yaa.. aku masih di jalan..nanti telpon lagi yaa...” (ternyata temanku itu menelpon karna
mobilnya kehadang oleh penduduk yang sudah membawa sejata tajam dan tongkat-tongkat panjang..duhhh).
Sementara aku masih panik karena gerbang yang sudah digembok. Tapi syukurnya ada polisi yang memang menjaga gerbang membukakan gembok itu...Ya ampuuunnn...

Akhirnya..alhamdulillah… kami sampai rumah dengan selamat dengan sisa-sisa ketegangan yang masih terasa. Legaaa..gemetar..bahkan saat itu aku mendengar suara letusan tembakan di kejauhan.
Dan ketika temanku menelpon, ternyata di luar jalan raya penduduk ramai keluar melakukan sweeping
terhadap kaum etnis suku tersebut, dan belakangan aku mendengar malam itu memang sedang terjadi 'kerusuhan' selanjutnya seperti malam sebelumnya. Bedanya ini  'kemarahan' penduduk kampung di bawah forum organisasi massa terhadap kaum etnis suku dan mereka cenderung 'ngawur' yang menyebabkan orang tak bersalah jadi korban, seperti kejadian penumpang mobil pagi itu yang imbasnya aku alami.


Ada teman yang bilang kenapa sih ga dibatalin aja? Atau di mundurin urusan kue nya? Beneran aku malah ga kepikiran..hehehe. Aku ga kepikir kondisi sebenernya di lapangan se'genting' itu, karena
pemberitaan di televisi pun cuma selintas saja dan memang diberitakan sudah aman dan sudah kondusif dan itu yang jadi peganganku.
Ternyata meskipun sudah dianggap kondusif, sisa-sisa ketegangan masih terasa sampai dua minggu selanjutnya oleh kami sebagai warga sekitar. Polisi-polisi yang terus berjaga-jaga beserta mobil-mobil truk besar dan motor-motor yang banyak di parkir di gerbang utama komplek, membuat kami  bertanya-tanya dalam hati…..memang segenting itu yah?........

Note:
Jujur sebelum kejadian ini, waktu baca milis tentang blog cerita centong ini aku mbathin....waaahh kayaknya ga bakal sih aku akan sharing ke blog CC, secara aku cuma bakulan biasa dengan ritme orderan yang biasa-biasa saja sehingga pengalaman perbakulanku tentunya ga sedahsyat temen-temen lain donk.
Ehhh.....ndilalah aku malah ngalami kejadian yang bikin sport jantung, sehingga akhirnya aku jadi bisa ikutan eksis disini hahahaha....:p *bersyukur ….alhamdulillah


Pengirim   : Martha Famelyna
Domisili    : Jawa Barat

Tuesday, 1 May 2012

Kue Ultah Salah Design

Ass.wr.wb ,,,,hallo semuanya,,,,, 
Saya mau bagi cerita nih,,,, pengalaman yang sangat tidak mengenakkan, yang membuat makan tak enak dan tidurpun tak nyenyak... halah kayak lagu aja hehehee ....

Ceritanya siang-siang salah seorang langganan loyal telpon ke rumah, order kue ulang tahun base cakenya sponge cake mocca dengan hiasan bunga-bunga. Karena saat itu saya lagi full orderan maka nggak terlalu nanya detail desain kuenya seperti apa. Nggak tau kenapa yang ada  di pikiran saya ini pasti untuk anaknya yang cewek, maka saya menawarkan buttercreamnya warna pink. Customerku  menjawab mocca aja bu, biar serasi denga rasa base cake nya. 
Telpon ditutup, saya melanjutkan lagi ngerjain orderan untuk sore itu, sambil bikin base cake mocca untuk birthday cake (BDCK) pesanan tadi.

Paginya karena mau pergi ke demo alat masak maka cepet-cepet kuhias BDCK mocca pesena itu, sambil membayangkan yang ultah anak cewek centil... Tiba-tiba saya inget masih punya edible print gambar barbie, wah cocok itu untuk BDCK tersebut. Kubayangkan pasti anaknya seneng ada gambar-gambanya, ini ekstra aja untuk langganan lama. 
Pas mau menghias agak bingung juga, kenapa kok milih cream mocca, bunga-bunganya cocoknya warna apa ya... setelah kupikir-pikir kuberi bunga-bunga fondant aja warna-warni biar meriah nggak terlalu buram. Jadilah kue tersebut kuhias edible barbie kecil dan sekelilingnya bunga-bunga fondant warna warni, masih kutambahi tulisan Happy Birthday My Girl. Terbayangkan betapa meriahnya BDCK tersebut. 
Saya memang lalai sekali nggak tanya umurnya, asal bikin aja apa yang ada di pikiran.

Sepulangnya dari demo, customerku sms nama yang ultah e... kok ya kebetulan nggak ngomong umurnya, kutulislah namanya di kue. Kira-kira jam 04.00 sore kue diambil, langsung dibuka e... menjeritlah dia... "Bu kok barbie.... yang ultah umurnya 20 tahun" 
Whatttsss !!! O..... My God ini kesalahan yang terbesar dalam sejarah pesanan kue ulang tahun selama ini. 

Lemes banget badan in, langsung putar otak harus kuapain kue ini supaya bisa masuk untuk BDCK orang dewasa. Mula-mula mau kubikinkan lembaran coklat untuk menutupi atasnya.. tapi waktunya sudah nggak keburu. Akhirnya yang paling gampang gambar barbie kututupi denga cream lalu kuseruti coklat dan kutambahi cherry sebagai pemanis. Hatiku nggak enak banget, walaupun customerku bilang nggak papa yang penting dalemnya enak dan dia juga mengakui kesalahannya karena nggak bilang untuk dewasa.

Semalaman  saya nggak bisa tidur, terbayang terus kesalahan yang sangat fatal, membuat konsumen kecewa dan bisa merusak acara istimewanya. Esok paginya kuputuskan untuk mengirim tart mocca dengan disain seperti yang dia mau sebagai gantinya. Ini saya lakukan untuk sedikit mengurangi rasa bersalah. 
Customerku  surprised banget, dia bilang: "Terimakasih bu, kok segitunya sampai dikirim ulang tartnya, kemarin nggak papa kok.. yang penting rasanya enak. "

Alhamdulillah hati ini sedikit lega. Mulai sekarang saya sangat berhati-hati kalau menerima order, sejelas-jelasnya supaya nggak mengulangi kesalahan yang sama. Kalaupun orderan hanya lewat sms deskripsinya kuulangi, kusimpan jadi waktu mau membuat kubuka smsnya dan kucocokkan deskripsinya.

Mudah-mudahan ceritaku ini ada gunanya ya untuk teman-teman semuah..... muach....muach....
Salam manis......





Pengirim   : Asti Retno
Domisili    : Jakarta
Website    : http://fianscorner.blogspot.com/

Bisa Menolong Orang Lain

Semula berawal saat suamiku pulang dari suatu pameran dan membawa tepung. Sepintas lalu tidak berbeda dengan tepung terigu, tetapi setelah aku baca brosurnya ternyata itu adalah tepung mocaf (singkatan dari "modified cassava flour") yaitu tepung yang terbuat dari ketela yang dengan pengolahan tertentu sehingga mempunyai sifat yang hampir sama dengan tepung terigu hanya tanpa gluten.

Entah mendapat dorongan darimana aku mulai browsing mengenai mocaf, dan akhirnya tahu, bahwa karena tidak mengandung gluten, maka bisa digunakan untuk substitusi terigu bagi mereka yang menderita celiac disease, maupun untuk anak anak yang autis.

Tetapi ada satu pertanyaan kecil lagi yang mengganjal, apakah memang mocaf yang ditanam petani kita, bisa sedikit saja mengganti terigu.

Aku pernah mendengar tentang komunitas NCC dari mbak Ita Kustina, akhirnya aku yang tidak penah baking seumur hidup memberanikan diri memulai ikut kursus cake dasar dan international cake di Matraman. Hanya ingin memenuhi keingintahuan hati kecil bahwa mocaf bisa dipergunakan untuk membuat cake dan cookies. Dan ternyata aku tidak salah, dengan resep NCC, aku bisa membuat chiffon cake, blackforest, sacher torte, brownies kukus dari mocaf. Rasanya ada kepuasan saat kubawa ke kantor dan semua bilang tidak mengira cake yang mereka makan bukan dari tepung terigu, tetapi dari ketela.

Meski demikian, ternyata aku tidak punya nyali untuk bilang "aku jualan". Kalau ditanya aku selalu bilang, karena aku suka dan menikmati baking sekarang.

Sampai akhirnya, temannya temanku, punya kenalan yang punya putri kecil yang autis. Dia tahu kalau aku suka baking dan bereksperimen dengan mocaf, sehingga lempar order ke aku. Dengan gagah berani aku bilang: "Ok, aku terima".

Dan di sini cerita dimulai. Ibu dari putri kecil itu telp aku dan minta tolong, karena selama ini putrinya tidak pernah bisa punya birthday cake semacam blackforest. Saya tanya, kenapa? Ibu itu menjawab, karena putrinya selain alergi gluten, juga alergi susu dan telur. Gleekk .... seperti mati rasanya, karena selama ini sungguh menyenangkan melihat cake mengembang sempurna karena telur yang dimixer sampai jambul petruk. Kalau tanpa telur jadinya pakai apa? Semula sudah akan menyerah, tetapi mendengar suara ibu itu, tidak tega untuk tidak menolong. Akhirnya  ibu itu memesan satu blackforest dan satu cake barbie.

Browsing kesana kemari malah bingung, senjata pamungkas, lempar pertanyaan ke milis NCC. Puji Tuhan karena ide resep berdatangan. Kalau tidak salah ada 3 resep.

Fadila barbie

Cake dibutuhkan hari Senin, berarti Minggu harus selesai. Karena aku masih bekerja, aku belanja bahan dan planning mencoba resep pada hari Sabtu. Pulang belanja sudah tengah hari.

Aku berencana membuat buttercream sendiri untuk memastikan tidak ada susu di dalamnya. Dan syukurlah dengan tanya ke sana kemari, buttercream tanpa susu yang aku buat hasilnya lembut (mungkin karena aku pilih mentega putih australia dengan kualitas bagus).

Aku beli coklat couverture juga untuk memastikan tidak ada susu di dalamnya. Ternyata aku sok tahu, handle coklat couverture tidak gampang, karena aku nekat lelehkan tetapi tidak bisa beku lagi mesti masuk kulkas. Lemas rasanya, mana bisa blackforest tanpa coklat serut. Buru buru aku telpon ibu itu,apakah keberatan jika hiasan coklatnya bukan berbentuk serutan tetapi coklat kancing. Untunglah ibu itu tidak berkeberatan. Dia bilang yang penting bentuknya tetap blackforest dan aman untuk anaknya.

Tantangan berikutnya adalah cakenya sendiri. Resep pertama, bantat. Setelah aku analisa karena terlalu lama mixernya. Masih optimis, masih ada resep kedua dan ketiga. Begitu bantat langsung coba resep kedua. Ternyata berakhir sama ... bantat!!! Berusaha keras menahan air mata. Sudah jam 09.00 malam lebih. Sudah capek dan sangat khawatir, akhirnya aku tinggalkan dapur dan istirahat.
Subuh, aku baca resep ketiga, dan hati hati aku ikuti resepnya. Karena dengan metode baking keduanya gagal, akhirnya aku memilih kukus. Dan hasilnya, mirip dengan brownies kukus coklat. 
Kuncinya sepertinya adalah baking soda dan air jeruk limau yang membuat cake mengembang ( kalau yang ini sok tahu he he he).

Akhirnya, 6 layer cake jadilah, 3 untuk blackforest dan 3 untuk barbie. Blackforestku lucu, aku nyebutnya macan tutul, karena totol-totol. Sedang untuk barbie, buatnya sambil ngikutin buku NCC plek ketiplek. Begitu selesai, aku foto dan aku kirim ke bb ibu itu. Kalau yang semula menetes air mata karena sudah hampir putus asa, sekarang menetes air mata karena haru, ibu itu memberi symbol "pelukan" di bb-nya. Dia bilang senang sekali. Karena baru sekali ini putrinya yang berumur 7 tahun bisa makan cake ulang tahun yang aman untuknya. 
Dan setelah terima cakenya, ibu itu telp dan mengucap terimakasih sekali lagi.  Dan itu bagi saya melebihi jumlah uang yang sudah dibayarnya.

Betapa bersyukurnya saya, yang hanya karena mengikuti milis dan hanya berani nekat, bisa memberi secuil kegembiraan untuk seorang gadis kecil.

Fadila blackforest

Pengirim   : Anastasia Krisnawati
Domisili    : Jakarta
Website    : http://krista-mocafkitchen.blogspot.com/

Tuesday, 17 April 2012

Dag Dig Dug

Assalamu'alaikum wr wb.

Saya memberanikan diri untuk menulis cerita dan pengalaman saya yang menurut saya sangat menegangkan dan membuat jantung dag dig dug karena masih sangat awam dalam perbakingan.

Berawal dari orderan seorang teman yang minta dibuatkan blackforest siram ganache yang dia lihat dari internet. Dengan percaya diri dan modal nekat saya terima orderan itu karena sekalian saya ingin belajar membuat ganache. Akhirnya setelah mencari-cari resep ganache di internet,saya langsung belanja bahan. Kesalahan mulai terjadi saat pembelian bahan kue, yang seharusnya saya beli whipcream merek A ternyata yang ada merek B.

Tanpa pikir panjang saya beli yang ada saja karena saya pikir mau sekalian mencoba. Singkat waktu setelah cake siap dihias, saya mulai mengocok whipcream. Karena pengetahuan saya masih kurang tentang bahan yang satu ini akhirnya kocokan pertama gagal dengan sempurna. Hasilnya encer karena kocokan yanng terlalu lama, tapi untungnya masih ada satu lagi yang menunggu giliran untuk dikocok.

Alhamdulillah .....kocokan kedua sukses berhasil. Sampai di sini hati mulai lega dan dengan semangat mulai menutupi cake dengan whipcream. Lagi-lagi kesalahan timbul, ternyata tidak ada sisa whipcream untuk dijadikan ganache.
Akhirnya dengan perasaan campur aduk saya melirik whipcream yang gagal tadi dengan harapan bisa sukses jika dijadikan ganache. Namun ternyata setelah dicampur dark cooking chocolate malah jadi keras. Jadinya yang tadinya gagal, setelah dicampur malah gagal total. Sampai disitu saya sempat putus asa dan mulai panik karena jam sudah menunjukkan pukul 16.00 sore dan pesanan akan diambil jam 18.00, jadi hanya punya sisa waktu 2 jam untuk memperbaiki semuanya.

Dengan perasaan yang kacau saya memutuskan untuk mencari buttercream di pasar tradisional yang mulai buka sore hari. Jarak yang lumayan jauh saya tempuh naik angkot dengan perjuangan menggendong si kecil pula. Sesampainya di pasar ternyata kios bahan kuenya belum buka karena biasanya buka jam 17.00, kalau nunggu buka kelamaan. Mumpung masih ada waktu saya langsung ke supermarket karena mau ambil jalan pintas dengan membeli blackforest di sana supaya saya aman dan tidak mengecewakan pelanggan. 

Setelah melihat harganya saya jadi berubah pikiran karena sayang sekali kalau saya harus mengeluarkan uang yang lumayan besar hanya untuk menutupi ketidakmampuan saya. Kemudian saya pulang naik angkot lagi dan kepikiran lagi untuk membeli kue di toko kue yang terkenal karena alasan ingin mengganti kue di rumah yang gagal.
Jantung semakin dag dig dug ketika jalan macet total karena ada pemblokiran jalan akibat demo. Perasaan tambah kacau karena berpacu dengan waktu yang tinggal sisa 30 menit sebelum penambilan. Akhirnya saya turun pindah angkot dan langsung menuju rumah untuk mengakali kue gagal itu. Sesampainya dirumah, saya tutup cake itu dengan siraman dark cooking chocolate leleh, meskipun saya tahu cokelatnya akan mengeras dan susah dipotong cakenya. Tapi itulah jalan pintas yang akhirnya saya tuju untuk menyelamatkan cake yang hampir gagal. 

Tibalah waktu pengambilan blackforest setengah gagal itu. Pelanggan lumayan suka dengan hasilnya meskipun terlihat jelas dia sangat kecewa karena kuenya tidak sesuai dengan pesanannya. Saya sempat berpikiran bahwa ini pasti orderannya yang terakhir, tapi ternyata pikiran saya salah, sampai sekarang dialah yang selalu mendukung saya untuk terus belajar dan terus menghasilkan kue-kue yang lebih cantik lagi.


Alhamdulillah semua kejadian memang ada hikmahnya, mudah-mudahan saya bisa selalu memuaskan hati pelanggan meskipun saya masih bakul kue amatiran. 

Mudah-mudahan juga cerita saya ini bisa bermanfaat.

Wassalamu'alaikum wr.wb

Pengirim  : Aghniya Fauziyah
Domisili   : Jakarta

Wednesday, 11 April 2012

Suatu Babak Dalam Hidupku

Duluuuuuu ......sebelum buka usaha online, saya telah punya usaha offline di area kampus ITS tempat almamater saya. Dengan modal tabungan hasil les privat saya membuka usaha yang bergerak di bidang urusan perut yaitu makanan. 

Untuk awalnya, dibuatlah list perlengkapan yang diperlukan lalu list belanjaan, pertama cari helper satu dulu.... dan udah ada yang bersedia yaitu tetangga dikampung yang bersedia diberdayakan dan yang terpenting chef nya tak lain dan tak bukan adalah ibuku tercinta. 
Jadi ibu didatangkan untuk memberi arahan racikan bumbu-bumbu masakan yang akan dijual. Karena beliau adalah seorang ahli takar dengan perasaan jadi setelah diracik langsung saya timbang dan dicatat biar rasa gak berubah dan tentunya ingat terus.

Sampai hamil anak kedua usaha saya tetap lancar jaya dan karyawan saya jadi 2 orang. Setelah kelahiran anak kedua, masalah-masalh kecil mulai datang dari dua karyawan saya. Merasa dibutuhkan mereka mulai berulah, akhirnya dua-duanya saya berhentikan tanpa pesangon hehehe.... 
Akhirnya depot saya handle berdua dengan adik yang kebetulan kerja di Surabaya dan belum nikah jadi kuajak gabung sambil terus cari karyawan baru tentunya. Dapet impor tenaga dari desa, ealah .....lha kok ya agak aneh orangnya. Orang Jawa bilang "beras sak kilo kurang sak ons". Karena takut jadi setiap selesai sholat kumohon kepada Allah agar dia tidak krasan alias tidak betah, bener juga sebulan berlalu dia minta keluar katanya kangen dengan suaminya. Alhamdulillah.... tapi setelah itu saya nggak dapet lagi karyawan….. hehehehe kualat kali ya. Semua sudah dipesenin dari ortu, mertua, saudara dari tiga kota sudah tak request untuk bantu cari karyawan delalah (ternyata) hasilnya nihil. 
Hingga akhirnya dengan berbagai pertimbangan dan yang terutama anak yang masih baby, kuputuskan dengan berat hati untuk menutup depot saya.

Sedih.... sedih.... banget biasanya punya penghasilan sendiri sekarang tergantung sama suami, serasa tidak berdaya.

Tahun berganti akhirnya saya bertemu sahabat SMA saya, namanya Yenni, yang telah hijrah ke Jakarta dan telah punya usaha online yaitu Yennis Cake. Dari dia saya kenal Natural Cooking Club (NCC) dan akhirnya memutuskan untuk bergabung di mailing list NCC tersebut. 

Dan yang paling kuinget nasehat Bu Fatmah Bahalwan (owner NCC), bahwa jangan sampe usaha kita terhenti hanya karena karyawan pergi. Saya banget bu itu hehehe,,,,, dan semangat saya pun berkobar untuk mulai usaha lagi yang sekiranya nggak menyita waktu saya alias bisa disambi momong anak gitu. Sejak bergabung dengan milis NCC ini, hobi saya dibidang perkuean yang sejak SMA yang terpenggal karena seabrek aktivitas akhirnya mulai ditekuni lagi.

Dengan berbekal kemampuan dasar dan mantengin blog temen-temen yang pada oke, akhirnya belajar bikin blog juga. Tanpa bantuan orang lain, cuman modal liat sana sini ....dan blog yang paling sering saya sambangi adalah Dapur Solia nya mba Shierly hehehe..... tengkyu ya mbak Shierly.... akhirnya jadi juga blog saya. Dengan bekal awal foto-foto jadul mulailah mengisi page per page blog saya. Setelah sering upload ke facebook mulailah orderan mengalir slow but sure (ini salah satu manfaat facebook yang saya rasakan). 

Nah... awal-awal orderan lancar semua terhandle dengan baik dan memuaskan pelanggan. Hingga pada suatu hari dapet orderan birthday cake (bdck) dan pudding dari dua orang yang berbeda dan berurutan harinya, yaitu bdck nya hari Jum’at dan pudingnya hari Sabtu. 
Karena kepedean dan sifat saya yang tukang lupa/pikun karena keseringen makan brutu ayam (kata orang-orang tua sih), dimana suamipun selalu ngingetin untuk buat note-note di agenda, dengan pedenya belanja semua keperluan dan hari Selasanya telepon kurir, untuk booking kurirnya di hari Jum’at. Rabunya nyicil pernak pernik perlengkapan bdck, Kamis sore buat cakenya, Jum’at pagi setelah selesai ngerjain tugas rumah, mulailah mendekor bdck dan buat pudingnya. 

Jam 01.00 siang kurir datang, pesanan dua-duanya dah di package dengan aman. Jam 02.00 siang ada 2 sms masuk, satu dari pemesan bdck yang bilang kalo pesanan dah nyampe dan uda diterima. Yang kedua dari kurir bilang kalo alamat kedua yang pemesan pudding katanya kosong ngga ada penghuninya. 

Akhirnya kuminta nunggu bentar biar tak confirm dulu ke customerku. Dan jawabannya bagai petir disiang hari, “Lho mbak kan saya pesen buat surprise mama hari Sabtu, dan memang itu alamat rumah mama, dan mama sekarang ada dirumahku” katanya…..
Duennggg …waduh gimana ini, sayanya langsung panik, tapi kemudian dia ambil jalan tengah “Ngga papa deh mba, kalo gitu dititipkan ke tante tetangga depan rumah mama aja ya mbak”…..olalaaa.... bakulnya minta maaf berkali-kali, untung itu pudding yang bisa disimpen di kulkas, bagaimana kalo kue basah……Oh noooooo.......

Untung nya lagi customer saya tidak kecewa dan tetap ada repeat ordernya. Alhamdulillah ya Allah, terima kasih saya telah dipertemukan dengan teman-teman yang penuh inspirasi, pelanggan yang loyal dan sabar-sabar. Semoga rezeki ini barokah buat keluarga dan orang-orang disekitar saya. Amin

Hikmah dari sepenggal cerita saya adalah : 
  • Selalu keep in touch dengan semua orang, karena bisa jadi dari sinilah ilmu dan rizki mengalir
  • Jangan pernah berhenti berkarya karena adanya halang rintang apapun.
  • Jangan malas untuk mencatat dan mendokumentasikan apapun kegiatan kita sapa tau berguna buat portofolio kita
  • Dan diatas itu semua jangan lupa berdoa
 
Disini juga saya ingin berterima kasih kepada :
1.    Bu Fatmah Bahalwan atas kobaran semangatnya
2.    Yenni dan Yennis Cake nya karena telah berbagi ilmu dan pertemanan
3.    Mbak Shierly dan Dapur Solia nya atas bantuan dan contekan ilmunya
4.    Dan tentunya semua teman-teman milis yang semakin banyak dan oke-oke semua



Pengirim   : Anik Kurniawan
Website      : www.dapurmamasofi.blogspot.com

Anniversary Cake for My Idol

Aku adalah salah satu member fans sebuah band yang cukup “melegenda” karya-karyanya. Suatu ketika aku diberi kesempatan oleh sesama fans  untuk membuat cake anniversary band tersebut.
Memang ini bukan yang pertama bagiku untuk membuat cake anniversary mereka, tapi tetap saja aku deg-degan, secara ini akan aku persembahakan untuk orang-orang yang aku kagumi karya-karyanya.

Singkat cerita, sekitar dua hari sebelum hari H aku baru deal untuk pembuatan cake ini. Cakenya sih simple, hanya cake dengan hias edible poto bergambar photo-photo perjalanan band tersebut. 
Yang sempat membuat aku sulit adalah ukurannya yang cukup besar dan terpaksa aku mengerjakannya dengan 2 lembar edible photo yang di sambung. Ya sudah aku pikir gak masalah, tinggal ditumpuk sesuai batas gambar saja.
Kesulitan berikutnya adalah aku harus mencari kurir cake dengan box besar seukuran 35 cm X 45 cm. Beberapa kurir menyatakan gak sanggup dengan ukuran tersebut, sisanya sudah full book.

Tiba-tiba aku teringat sebuah penawaran jasa pengiriman, sebenarnya ini jasa pengiriman umum, perusahaan tersebut  menyebutkan melayani juga pengiriman cake & makanan.
Akhirnya aku hubungi perusahaan ini, sebut saja kurir ”PD”, aku telepon koordiantornya (Co Kurir) dan menanyakan apakah sanggup mengirim cake seukuran tersebut, Co kurir bilang oke sanggup, dan bilang box mereka besar. Aku sampe dikirimkan foto design motor + box kurirnya.

Setelah itu aku menyiapkan beberapa file gambar untuk didesign & dikirim ke bakul edible photo langganan ku, alhamdulillah beliau bisa mngerjakan dengan cepat, rapih dan tepat waktu.
Sehari menjelang hari H aku konfirmasi lagi ke Co kurir, apakah boxnya muat untuk membawa cake sesuai ukuran yang aku minta? Bahkan aku sampai memaksa beliau untuk mengukur ulang boxnya, apakah pasti muat? Jawabannya: “Oke bu siap, boxnya ukuran 45 cm X 45 cm"
Yaa sudahlah .... aku pikir aman untuk urusan pengiriman, aku request jam 11.00, harapan aku cake tersebut bisa sampai paling lambat jam 02.00 siang, karena acaranya jam 03.00 sore.

Malamnya mulailah aku baking plus d├ęcor cake. Semua berjalan lancar & mulus. Saat hari H jam 10.45, kurir datang, aku tengok ke depan pagar kok yang datang satu orang? Di sini nih kebingungan & kepanikan aku di mulai ....
Aku buka pintu… lebih terkejut lagi aku meliat box si kurir, yang ternyata mirip banget dengan box delivery fast food,  box nya nempel di ujung jok belakang motor ......

GUBRAKSS !!!..... kue sebesar ini mau dibawa pake box tsb & dibawa sendiri???
Aku Tanya ke kurir, "Apa bisa cake aku masuk ??"
Jawabannya: "Di coba aja bu..."

Akhirnya aku coba, ternyata..... apa jadinya teman??? Untuk memasukkan cake tsb ....sangat sulit.... karena benar-benar ngepress dengan ukuran cake. Si bapak Co Kurir itu benar, kalo boxnya ukuran 45 cm X 45 cm, tapiii….bagian atas box-nya itu melengkung ke dalam, sehingga posisi tangan saat meletakkan box cake tidak akan cukup, setidaknya ukuran box ini "matinya" cuma 42 cm. 

Aku telpon Co Kurir, bagaimana dengan box yang aku request, karena aku harus mengirim cake ini segera ..
Jawaban yang aku dapat dari Co Kurir tidak memberi solusi, akhirnya aku putuskan untuk cancel menggunakan kurir tersebut.
Sebagai ganti jerih payah kurir yang sudah sampai ke rumah, aku memberi 50% dari ongkos kurir yang seharusnya. Mungkin gak seharusnya aku membayar karena tidak sesuai, tapi biarlah… aku hanya ingin menghargai orang lain. Dan mulai saat itu aku tetapkan untuk TIDAK memakai lagi jasa pengiriman “PD” titik.

Jam mennjukkan angka jam 12:30, akhirnya aku memutuskan untuk membawa sendiri cake tersebut, berboncengan motor dengan suamiku. Meskipun aku sudah terbiasa datang ke acara seperti ini, dan aku pikir bisa lebih santai jika aku datang berdua saja dan kuenya bisa sampai lebih dulu. 
Apa daya harapan tinggal harapan. Dan aku harus tetap menghargai kepercayaan teman-temanku untuk menghadirkan cake anniversary.
Aku tidak berfikir membawa cake tersebut dengan mobil/taxi, karena menurut aku masih bisa aku bawa di motor, dan kalo aku booking mobil/taxi, makin memperpanjang waktu aku lagi untuk menunggu, otomatis akan telat.

Berangkatlah aku dengan sedikit terburu-buru, karena khawatir cake ini harus di persiapkan dulu dan di tunggu oleh teman-teman fans. Perjalanan Bekasi ke Kuningan tidaklah pendek, tapi aku harus kuat membawa cake sebesar itu.
Lepas area Bekasi masih lancar, kebetulan aku pake motor type “ laki-laki” yang cukup besar & cepat.
Saat belok masuk jalan pintas kawasan Industri Pulo Gadung.... duugg... aduuh.. kakiku kebentur tiang listrik, yang otomatis membentur box cake, karena dengkul aku sebagai penyangga box cake. Sakitnya tak begitu ku rasakan… tapi dag-dig-dug karena aku khawatir akan bentuk kuenya. 

Kami meneruskan perjalanan hingga lewat Rawamangun, Manggarai hingga Kuningan. Sepanjang perjalanan, tak henti-hentinya aku pesan ke suami “ Mas.. pelan-pelan yaa mas… , masih ada waktu kok”
Aku katakan seperti itu, agar tidak terjadi lagi masalah di jalan. Sementara beberapa teman fans sudah ada yang menanyakan di mana posisi aku.
“Aaahhh.. gimana mau angkat HP, megang box ajah dah repot ;( “

Karena aku belom pernah ke lokasi acara tersebut, yang biasanya di adakan di base camp, namun kali ini diadakan di tempat berbeda. Aku sempat beberapa kali bertanya, bahkan saking kebablasan belok di jalanan, aku kelewat lumayan jauh & sampe bingung di mana cari putaran.

Akhirnya aku sampai juga di venue, di sana sudah banyak kerumunan para fans, termasuk wartawan. Cake aku diterima oleh perwakilan manajement & fans........Alhamdulillah…..sampai juga. 
Aku tinggal kan cake tersebut sambil istirahat sejenak & cari tempat parkir yang nyaman. Sampai di ruang perayaan, aku liat cake buatankua....alamaaak….cakenya hampir remuk di satu sudut dan berimbas ke beberapa bagian pinggir cake.
Aku sempatkan merapihkan yang masih bisa aku perbaiki, aslinya aku malu banget dech. Gak enak ke teman-teman fans seharusnya aku bisa menyajikan yang lebih sempurna.

Beruntung mereka bisa memakluminya, setelah aku ceritakan kondisi sebenarnya, malah di jadikan bahan becanda kami. Dan lucunya lagi tetap saja teman-teman sibuk foto-foto cakenya, termasuk beberapa wartawan he he he....
Mereka bilang cake yang penuh perjuangan. Alhamdulillahnya lagi cakenya laris manis  habis tak berbekas. Bahagianya aku bisa jadi bagian acara anniversary band favoritku. 

Aku hampir lupa kelelahan,,,di sepanjang perjalanan yang ada di otakku, aku senang bisa ketemu teman-teman, senang liat perform band yang mirip mini concert, senang juga dapet orderan .. ha ..ha ..ha

Dua hari berlalu, aku dapet telepon dari management: “Yan .. bisa gak buat kue lagi kayak kemaren, tapi untuk acara besok malam??”
Antara bahagia dan bingung aku mendengarnya. Bahagia ternyata cake buatan aku bisa diterima banyak orang, bingungnya apa bisa aku buat cake nya untuk besok, sedangkan aku besok kerja, saat itu sudah jam 17:30 sore.

Selesai mengirim detail cake yang diinginkan & beberapa pembicaraan, akhirnya aku menyanggupi utnuk membuat cake ini. Awalnya minta anniversary cake serupa dengan yang sebelumnya (pake photo). 
Karena tidak memungkinkan order edible saat itu, akhirnya aku putuskan membuat cake dengan gambar logo band . Logo ini aku ambil jiplak dari kaos fans club yang aku punya. 
Alhamdulillah semua lancar, dan kurirnya juga ada. Pagi-pagi aku baru dapet kabar, kalo ternyata cake ini untuk acara live di salah satu TV swasta, dan sebagai surprisenya adalah cake anniversary band tersebut.

Wooowww… beruntungnya aku dapet kesempatan ini...alhamdulillah cake bisa terkirim dengan baik, dan karena ini cake surprise, akupun diminta merahasiakan untuk sementara waktu tentang cake in.
Sayangnya ....saking kelelahan aku sendiri justru gak bisa meliat acara saat cake aku di tampilkan, karena aku sudah keburu teler. Lagian cake anniversary tersebut dikeluarkan hampir jam 12.00 malam.

Ceritanya,,, semua personil band mendapat surprise kedatangan ibu-ibu mereka sambil membawa cake dengan diiringi lagu hits mereka…hikhikss....jadi terharu.
Betapa bahagianya aku, hasil karyaku bisa di terima oleh orang-orang yang aku kagumi karya-karyanya.

Demikian cerita dari aku....thanks udah diberi kesempatan untuk sharing


Pengirim  : Yanti Biyan
Domisili   : Bekasi
Website  : http://biyankitchen.blogspot.com

From Zero to Significant

Aku lahir dari keluarga guru dan merupakan anak kedua dari 2 bersaudara. Aku hanya terbilang sebentar saja mengecap kebahagiaan masa kecil karena ketika kelas 5 SD, papa tercinta meninggalkanku dan keluarga.
Sejak itu keadaan ekonomi keluarga kami mulai guncang dan 3 tahun setelah itu mama tercinta juga menyusul papa. Tinggallah aku dan kakakku dengan warisan hutang biaya rumah sakit yang cukup besar dan memaksa kami untuk merelakan rumah kami untuk dijual dan tinggal dengan saudara secara bergantian.
Begitu menyakitkan dan kehidupan kami selanjutnya sangat kelam. Begitu banyak hal buruk yang datang bertubi-tubi, seakan-akan Tuhan benar-benar sudah meninggalkan kami. Cita-citaku menjadi seorang pilot pun harus kandas ditengah jalan, menambah satu lagi kegagalan hidupku, yang kemudian membawaku lebih dalam dalam dunia “gelap”. 


                Ceritanya sangat panjang  hingga akhirnya hidupku mengalami perubahan haluan yang sangat signifikan. Aku memutuskan menjadi seorang fotografer dan akhirnya aku mengalami “titik-balik” dan sebuah “pertemuan” dengan kasih Tuhan yang sesungguhnya.
Sampai sekarang aku sudah memiliki 2 orang anak dan seorang istri yang luar biasa, yang selalu mendukungku dalam hal apapun, termasuk dari hobiku di bidang kuliner.
Di keluarga besarku dulu, hanya ada 2 orang yang dikenal sebagai pakar masakan salah satunya termasuk papaku. Selalu aku melihat beliau memasak dan membuatku terinspirasi sampai sekarang. Dimulai dari berbagai eksperimen masakan yang kebanyakan tidak masuk akal seperti “nugget ikan sapu-sapu” dll yang selalu membuat teman-teman hanya bisa menggelengkan kepalanya, tetapi mereka tetap mengakui bahwa ternyata rasanya tetap enak
                Akhirnya bisnis kulinerku dimulai dari klappertaart dan itu dimulai dari benar-benar iseng pada awalnya ketika mendekati perayaan Natal 2010, yang ternyata membuahkan orderan cukup lumayan. Akhirnya aku juga sampai membuat website sendiri khusus untuk itu.
Setelah aku merasa bahwa proyek pertama cukup berhasil, aku memutuskan untuk menambah skill lewat dunia pasta, serta mencoba untuk membuat ayam kodok dan sempat berhasil menjadi juara “Lomba Ayah Jago Masak” se Jabodetabek yang diadakan Kecap Sedaap pada tahun 2011. Aku hanya terharu dan tidak dapat berkata apa-apa . 

                Begitu banyak suka duka dalam dunia kuliner, apalagi yang melakukannya sebagai “side job” . Dengan juga menjadi bagian dari milis NCC adalah salah satu suntikan motivasi untukku walau paling sering harus masak malam-malam, ketika pulang dari kantor dengan tubuh yang sudah lelah tapi harus tetap semangat dan membuktikan bahwa aku juga bisa melakukannya.  
Sering juga pada waktu awal memulai, selalu bermasalah dengan kurir kue yang mengantar dan beberapa kali menerima complain dari klien. Sukanya adalah ketika klien yang pesan dan senang banget dengan makanan yang aku jual. 

Baru-baru ini juga aku mengikuti sebuah bazaar makanan di Mal Kelapa Gading dengan beberapa teman NCC juga, dimana itu merupakan suatu pengalaman yang sangat berharga sekali. Apalagi panitia menawarkan tempat dan listrik gratis dan hanya dipotong 25% dan itupun dari hasil penjualan kita. 
Mencari penjaga booth saja benar-benar mujizat, karena dari 3 orang calon, semua membatalkan secara tiba-tiba dengan berbagai alasan dan tiba-tiba ditengah keputusasaan, seperti dikirim Tuhan seorang penjaga booth yang malah rumahnya di Kelapa Gading juga dan siap bekerja untuk kami.
Bazaar selama 11 hari itu menghasilkan penjualan sekitar 400 cups, baik itu klappertaart, macaroni schotel maupun lasagna dan membuahkan hasil keuntungan  minus Rp 3.450,- dari modal awal yang keluar.
Aku juga akhirnya  sadar bahwa memang kalau mencoba menjual produk apapun dengan harga murah dan bermain kuantitas, maka kita siap-siap untuk bekerja bakti dan malah bisa menuai kerugian. Pada saat weekend memang arus pembeli sangat besar tetapi pada saat weekdays, benar-benar penjualan menurun tajam. 

Positifnya adalah aku bisa membagi brosur dan kartu nama disana dan membuatku bisa menjadikan event tersebut sebagai brand awareness untuk produkku. Semua pasti ada hikmah dan pelajaran dibaliknya dan level kita akan semakin meningkat lagi dari sebelumnya. 

Doaku cerita ini bisa jadi inspirasi untuk kita semua bahwa,  
.......kalau kita tidak diberi masalah hidup oleh Tuhan, maka kita tidak akan pernah menjadi manusia yang mandiri dan kuat apapun bakat dan talenta yang diberikan ........

Mari kita asah semakin tajam dan buat diri kita menjadi yang terbaik dalam segala hal.

***
Jadilah penakluk sejati dan pantang menyerah dalam segala hal. Selalu libatkan Tuhan dalam kerja keras kita, maka kita akan menuai promosi yang tak terpikirkan.
Perbuatlah segala sesuatu seperti melakukannya untuk Tuhan dan bukan untuk manusia, maka kita tidak pernah akan dikecewakan. God Bless us all

Bazaar @Mall Kelapa Gading

Pengirim   : Mr. Icho - Owner Dapoer Icho
Domisili    : Bekasi
Website    : http://www.klappertaart.net/