Monday, 11 June 2012

Beberapa Cuplikanku


Sudah lama sebenarnya ingin berbagi cerita di sini…. Tapi aampuun ga sempet selalu. Karena faktor umur kali yak yang sudah layak disebut sebagai ibu, mamih, bunda, teteh, tante, uwa..hehehe …jadi susah bener merangkai kalimat-kalimat. Jadiiii ...ceritanya diambil secuplik-cuplik dari berbagai macam kejadian…



<> Ikhlas Selalu Ada…<>

Padatnya pekerjaan hari ini, suara rajangan pisau, hembusan api di tingkat “ngebut” dibalut  hentakan riang lagu-lagu Korea dan teriakan-teriakan : 
“ Kentang 10 kg !!” 
“ Kacang 3 kg aja yaa Buu …?”
” Tetelan ada 5 kg Buu…!”
“ Oke, rebus merica garem jangan lupa, 1 jam tunggu Ibu”
Bergegas ambil ayam potong di tukang ayam, lalu beli telur 3 peti dan minyak goreng. 

Sampai rumah mata langsung berbinar melihat sudah ada 4 buah thermos berisi nasi berjajar dengan cantiknya.
“Siapa masak nasi ini?” sambil lihat jam sudah pk 13.00 thank’s God!
“ Ririn Buu…”  serempak nada soprano terdengar. 
Tiba-tiba jantung melonjak-lonjak: “Haaaa…Ririn hebaddd, horeee” 
Otomatis tepuk tanganku dengan ramenya sambil bergegas cari si anak pemalu. Tiba-tiba dia sudah nyamperin aku sambil salam dan cium tanganku (subhanalaaah,,, mengharu biru rasanya)
Dengan tanpa memandang saya, lirih terdengar suaranya: “Terima kasih Bu” sambil pergi bergegas dan senyum malu (juga dengan tanpa melihat saya, yang hampir menitikkan air mata)

Taukah…? This girl pernah berusaha memasak nasi tanpa saya suruh, memakai rice cooker dan tidak dikasih air berasnya! Hasilnya sukses gosong! 
Lalu mencoba lagi menanak nasi di hari yang sama tapi dengan air yang sedikit, hasilnya tentu saja ngeletis!! (belakangan aku tahu bahwa dia memaksa diri belajar masak karena ingat akan teman-temannya yang sedang bertugas di luar)

Saya bersyukur, karena  sudah  tertanam padanya ajaran yang sedikit. Anak ini datang dengan atribut  pemalu, introvert, no smile, tapi  sungguh keikhlasan saya  terpancar hasilnya… Alhamdulillah.



<> OVJ di Siang Bolong <>

Tanpa assisten masak …!!! Bener-bener deh,,, yang namanya kesehatan, kekuatan dan kesabaran sedang di uji olehNya.
Alasan sakiit?? Hohoho,,, mana ada yang mau tau kalau itu sudah jadi sebuah kontrak kerjasama! Setuju gak?

Tiba-tiba ini badan bawaan lemes dan maunya tidur melulu, maunya rapeeet terus ini mata!! Asal liat cahaya sinar kepala langsung berasa pusing-pusing. Cek tekanan darah!! Pinterrrr Nickeee!! Ternyata tekanan darahmu di bawah rata-rata,,, pantezzz
Pagi-pagi turun ke dapur,,, akhirnya aku bilang: ”Beresin semua ya,,, kalo udah bangunin Ibu !!” 

Aku minum obat, berusaha pingsanin diri dengan berbaring di sofa! Jiaaaah,,, baru aja ngetutup mata (perasaan doang kali ya padahal tidurnya dah lama,,, hikss), “Buuuu…udah siap tinggal sreeng!”
Bangun dengan berat hati, cuci muka, oles-oles muka pake sunblock (eeeuuuh bayangin muka aye bersinar mengkilat kena lotion) melangkah keluar, baru di pintu, kepala udah muter kaya gasing liat sinar “siang” yang terik.
Sambil berpegangan pintu, tanganku langsung meraih 'sesuatu' yang ada,,, ahh aman deh sekarang! Langsung aku pakai 'sesuatu' itu, lalu melangkah dengan tegap, lengkap dengan uniform daster, cover celemek dan bertolak pinggang.

“Mana osreng-osrengnya?” pasang suara kenceng kayak pake TOA. Langsung semua nyari, begitu nyodorin peralatan perang pisau, sutil dan centong sayur, langsung berlima itu anak perempuan jongkok sambil pegang perut ketawa terbahak-bahak.
“Aduuh ini si Ibu, mau masak sambil pake kaca mata anti badai Syarini?”
Saya cuma tersenyum-senyum geli gaya Sule: ”Diem ah! Dari pada dikomplen ga masak!” 

Akhirnya sepanjang siang masak pake kacamata hitam, tapi asal udah bertatap sama anak-anak dapur pasti deh mereka ga ilang ketawanya... hahahahaa...
Besoknya  peralatan perang yang disodorkan ada tambahan kalimat “kacamata anti badai”


<> Wabah CangCuter <>

Kalau habis lebaran, pegawai ada yang terus kerjanya dan juga ada yang berhenti. Biasanya saya akan bersaing dengan pabrik-pabrik yang ada di sekitar kampung pegawai dapur.

Ehmm, ini story about my new comer nih…
Ada seorang pegawai baru bernama “Hendi”, tampangnya biasa-biasa aja pada umumnya, tidak bakal menaruh perhatianlah cewek-cewek setaranya.
Kerjaannya juga begitu, biasa juga, masih ukuran rata-ratalah. Tapi donk, kalo sudah mau tugas service, saya sering terpana, bungkam ini mulut terkunci, tangan hanya bisa meremas-remas gelisah, lalu berbalik sambil pegang kepala,,, pusiiiing deh kepala! Dalam hati aku berkata : "Aduuh Hendi untung ya saya masih punya hati…!" 

Gimana coba??? Bayangkan,,, si Hendi ini akan memakai baju seragam kita, rapih plus harum semerbak (point 7 deh buat dia). Tapi begitu ngeliat tampilan rambutnya,,, alamaak itu rambut basah, dengan satu baris poni dibiarkan basah menempel di kening dengan sisa poni serta rambut atasnya dijambul setinggi sasak nenek-nenek!
Toeeeeeetttt,,, meleyot deh itu point langsung turun di level 3! Gimana saya harus mbetulin penampilannya coba!! 

Agak lama sedikit bekerja mulailah saya bisa hapal sifatnya. Akhirnya saya muter cari cara supaya bisa ngasih tau tentang itu jambulnya.
Suatu saat saya sibuk cari sepatu tugas, ada kerjaan Hendi yang ga beres, sepatu dibiarkan berantakan. Nah kena looo!
“Hendiii,,, sini kamu, ini apa kerjaan kaya gini beresin ga! Nanti ibu rebonding rambutnya yak! Kamu jangan asal bisa jambulin rambut donk, kudu pinter juga bebersih!”
Jawab si Hendi sambil lari-lari betulin sepatu-sepatu:”Bu,,, punten jangan marah atuh, kan kalo dijambul, sampe salemba kering rambutnya, jadi tar kelihatannya banyak"
“Aihh kamu kaya anak gadis waeee,,,! Ayo keringin sekarang rambutnya, jangan dijambul,,, hahahahaha!"


<> Sudah Diatur OlehNya <>

Suatu ketika saya dipanggil untuk kerja part time di kantor yang dulu, ah pengen bawa camilan ke kantor. Setelah berpikir pengen bikin apa, buat temen-temen kantor dan berdoa mudah-mudahan ada yang pesan suatu saat hehee.. 

Sambil ngulenin adonan roti unyil, sudah kepikir mata temen-temen yang terbelalak lihat roti kecil-kecil dengan macam-macam gaya (mungkin ini yang namanya sombong kecil-kecilan kali ya hahahaa...)
Ealah,,, hujan gerimis di pagi hari tapi tetep semangat dehh ke kantor. Waktu itu jamannya jarang banget cewek kerja bawa motor. But I did !
Weees,,,, pokoke ada alasan besar, kenapa aku kerja pake motor. Aku itu sering dilecehin di kendaraan umum. Gitulah, jadinya lebih nyaman bawa apa-apa sendiri.

Karena hujan jalanan jadi liciiiin, tiba-tiba dua motor di depan ngerem ngedadak! Lah,,, yang di belakang jadi ikutan heboh dong.
Motor di depan saya sudah mendarat ke samping duluan, alhamdulilah saya terhindar bertubrukan motor dengannya, tapi ini motor liciiiin banget sehingga terjatuh lah saya pelan-pelan. 

Langsung beberapa pengendara motor yang lain berhenti untuk menolong yang lainnya. Begitu saya buka helm (saat itu saya belum pakai kerudung) dengan tiba-tiba saya langsung dirubung oleh mereka  dengan: ”Ibu,,, ibu ga papa khan??” 
Mendadak dengan tenaga super woman aku langsung bangun: 
”Kue saya,,, kue saya,,, kue saya mas” 
Hahaha,,, yang lain akhrinya pada ikutan nolong, tapi bukan untuk nolong saya melainkan nolongin mungutin roti unyil saya!! Aduuhh …

Jadi apapun rencana yang di dalam pikiran selalu Allah yang memutuskan seperti apa kejadian berikutnya.


Pengirim   : Nicke JJ
Domisili    : Bandung 
Website    : http://aucoindemacuisine.wordpress.com/

6 comments:

Shirley Theresia said...

Hahaha si Teteh!
Mestinya selain usaha katering, ngelamar nulis script untuk OVJ, Teh. Habis cerita2nya lutju abisss.

Salam manis buat Dik Hendi ya wkwkwkwwkk *pelukkkkk

Lisa Basuki said...

1919He hee heee... baru baca beberapa baris udah bisa nebak siapa penulisnya....
Dasar Teteh sok ngabodor...

Nur El Imany said...

Luccuuu banget....setuju sm ci shirley.Dr awal smp akhir ga berenti ketawa:)) Bikin mata melek nih pagi2..:))

Angelia Novincy said...

More, more, moreeeee...
*kiss teteh

Anonymous said...

Jd pengen liat deh tampangnya hendi dgn jambul, hihihi

nickeJJ said...

hanya bertahan beberapa bulan kok si Hendi...karena musti kerja ke pabrik di dekat rumahnya....