Thursday, 13 June 2013

Tak ada rotan, akar pun pun jadi

Membaca banyaknya status FB tentang keluhan seputar tingginya harga wysman atau menghilangnya wysman dari pasaran, selintas membuat saya berpikir, emang segitu hebatnya ya si wysman ini? Orang mana sih pak wys ini?
Jagoan mana sama mas wisnu ali martono yg jd moderator 15ribu org atau wis-wis lainnya? Hehehehe....

Saya,
Jujur bukan pengguna wysman
Terlebih saya juga bukan pemain kue kering.
(Tangan saya gendot2 ya, jadi rada males ngurusin kue kering yg printilan2 dan cepet abis dimakan begitu)

Jadi,
saya kurang mengerti penderitaan bakulan wysman.
Saya tidak mengerti, kenapa harus menggunakan wysman ketimbang orchid atau blue triangle
Atau bahkan margarine
Saya pun tidak memahami,kenapa sebuah wysman bisa membuat produksi bakulan berhenti.

Tapi satu hal yg saya mengerti
Bahwa a great chef/bakers or apalah namanya
Tidak tergantung pada bahan dan alat
Tp pada skill of surviving.
Itulah sebabnya skill ini diasah diajang masterchef dgn mystery box atau challenge lain
*berharap pak didi han dan beng bisa cerita pengalaman mereka

Jika wysman langka,
Bukankah inilah saat yg tepat melatih diri dan resep baru tanpa butter?
(Teringat posting mba Besta arlita ttg kue kering margarinenya, yg jg jadi andalan disaat wysman naik harga th lalu)

Jika wysman mahal,
Bukankah inilah saat yg tepat untuk menghubungi supplier dan mencoba menggunakan butter oil substitute?
*colek Charisma Wu

Saya teringat di kelas kue kering yg saya ikuti bersama mba riana ambarsari dan juga berbincang bersama mba Fat di awal saya mengikuti kelas cake dasar beberapa tahun lalu
Para suhu ini jelas mengatakan bahwa TIDAK ada alasan utk TIDAK berkarya.

Ketika itu mba Fat cerita ia mengawali karir nya dengan 5 alat sederhana saja
Yaitu baskom, mikser tangan, loyang lapis surabaya, oven, dan ah, saya lupa satu lagi.
Ia memotivasi saya yg kala itu masuk dapurpun dilarang, bahwa tak ada alat2 keren dan canggih, saya tetap bisa memulai berjualan.

Mba Riana juga kerap mengatakan pengganti2 bahan jika tidak ada bahan yg tercantum dalam resep susah didapat didaerah asal peserta
(Teringat saya pada postingan bu Heritha yg menggunakan sisa buttercream menjadi kue kering dgn menambahkan terigu dan telur serta resep buttermilk cupcakes nya yg menggunakan bahan pengganti)

Bahkan beberapa chef hebat luar negeri kerap membuat acara memasak di area2 yg terisolasi, seperti kota terpencil, hutan, padang pasir dll, hanya untuk memperlihatkan bahwa keterbatasan bahan dan minimnya alat bukan halangan menciptakan karya enak dan luar biasa
(Yah, meski memang bisa saja tayangan tersebut sudah disetting duluan, tapi buat saya, tetep inspiratif kok)

Dan bukankah sesuatu yg kreatif itu harganya menjadi jauh lebih mahal dan dicari-cari ketimbang yang biasa2 saja?
Kue lemon atau snowball atau jaan hagels NCC menjadi idola dirumah saya, karena bosannya melihat nastar, putri salju dan kastengels setiap natal.

Kita ini warga NCC loh..
Spirit berani mencoba dan berbagi resep itu wajib hukumnya

Jadi,
Marilah teman-teman sekalian,
Sebagai ciptaan termulia karena dibekali dgn akal,
Ketiadaan wysman sebaiknya ditanggapi dengan kepala dingin, hati dingin dan pikiran positif.

Mari buka lagi koleksi resep kita,
mari belajar "naik kelas" dari bakulan biasa yg didukung alat dan bahan hebat, menjadi bakulan luar biasa yg bermotokan "apapun bahannya, apapun alatnya, saya tetap menghasilkan kue/masakan enak"

Semoga cukup menenangkan tangis teman2 pengguna wysman ya..
*group hugs!

*tarik selimut, peluk guling, balik tidur lagi, abis begadang kerjain tesis


Best Regards,
Angelia Novincy Umboh

5 comments:

Yogi Marsahala said...

dalam membuat setiap masakan maka baik bumbu ataupun bahan masakan harus ada alternatifnya, kunjungan juga ya ke blog saya myfamilylifestyle.blogspot.com

rumahjajan raya said...

Dear mbak Angelia..
Salam kenal yaa mbak..sy ABG NCC neeh,, ;P
Artikel mbak cerita saya banget yang hidup di kota mungil yg tidak memiliki TBK selengkap kota besar lainnya,,bermodalkan tekad(baca:bondo nekat) dan eksplor bahan2 yang ada..alhamdulillah hasil karya tangan mungil saya mulai mendapatkan tempat di hati para pelanggan,,
Keterbatasan bukan akhir segalanya..justru kekuatan dan kemauan dr hati untuk terus berkarya yg pada akhirnya mengalahkan keterbatasan yg ada..
Tetap semangat berkarya yaa mbak..
Senang bisa menjadi bagian orang2 Hebat NCC..
*hug mbak Angel and all NCC'ers

Mia Sweet said...

Artikelnya baguuuss
Begitu lihat penulisnya, laaaah ternyata Mbak Angel tersayang, xixixi...
muah muah untuk Mbak Angel

salam kangen,
putri (cirebon)

Angelia Novincy said...

Rumah jajan raya
Mau dong cerita keterbatasan sampai akhirnya jadi punya market dikota mungil itu dipublish disini

Banyak loh member NCC yg tinggal dipelosok haus akan cerita seperti ini
Gimana caranya mengganti bahan, bagaimana memasarkan dimarket yg mungil, dsb aku yakin pasti banyak dicari orang

Ditunggu ceritanya yaaa...

Hai mba putriiii...
Bakulan yg lagi diet, aku kangen dirimu loh...

Ibu Anita said...

kami, disini mencoba datang dan menawarkan sedikit bantuan kecil kepada anda sekalian, kami tidak pernah menyarankan anda untuk berhutang atau berbisnis pada makhluk gaib, semua adalah terserah anda dan keputusan ada di tangan anda, manis-pahitnya hidup adalah cerita dunia yang bersifat temporer, namun adakalanya anda dalam situasi yang sangat terdesak sehingga membuat anda menjadi gelap mata untuk kesana-kemari mencari pinjaman dana demi melunasi hutang anda atau hal lain. sekali lagi, dalam hal ini, kami hanya menawarkan sebuah solusi, tidak memaksa, mengajak ataupun menyuruh anda. karena kami sangat terimakasih kepada ky witjaksono yang telah menolong saya dalam kesulitan,ini tidak pernah terfikirkan dari benak saya kalau nomor yang mbah berikan bisa tembus dan alhamdulillah kami juga bisa di bantu melalui uang gaib bagi anda yang ingin di bantu hubungi ky witjaksono di 0852_2223_1459. ingat kesempat tidak akan datang untuk yang kedua kalinga klik=>>> butuh uang gaib